Di bumi mana sekali pun, penjajahan atau serangan musuh tentulah membawa penderitaan dan kesengsaraan kepada penduduknya. Hampir semua negara di Asia Tenggara pernah dijajah.Ada yang selama beratus tahun barulah kemerdekaan dapat dinikmati semula.

Tanah Melayu yang sekarangnya Malaysia, Indonesia, Brunei, Singapura di waktu itu di dalam Malaya, Thailand dan Philipina semuanya merasa dijajah.

Biarpun Thailand menyatakan mereka tidak pernah dijajah ianya tidak benar. Mereka pernah dijajah oleh Burma yang dikenali dengan nama Ayuthia di saat itu. Sejarah harus tidak dilupakan. Kejadian di bang Rajan yang terkenal hingga di filemkan itu menjadi bukti tiada satu pun negara di Asia tenggara tidak pernah tidak dijajah. Sejarah tidak pernah berbohong.

Hingga ke hari ini masih ada lagi negara di Asea Tenggara yang masih dijajah dan belum menikmati kemerdekaan. Patani masih dijajah hingga kini biar pun dunia cuba menyorokkan faktanya. Mungkin sedikit berbeza dengan bangsa Kurdis dari segi cara terjajahnya itu, namun kaum yang terkenal dengan para Syuhadanya dan juga Panglima besarnya Salahuddin Al-Ayyubi صلاح الدين الأيوبي, menhadapi kenyataan yang sama. Kedua-duanya kehilangan negara hingga kini.

Di setiap penjajahan pasti ada deritanya. Pasti ada penyeksaan oleh mereka yang tidak berperi kemanusiaan. Di negara ini sewaktu pendudukan Jepun beratus ribu jiwa melayang, diseksa dan disembelih hidup-hidup oleh tentera jepun di waktu itu. Gadis dan wanita dirogol dan dijadikan abdi sek. Dalam buku sejarah di sekolah hampir tidak disebutkan keaiban sebegitu rupa. Namun sejarah yang diarkibkan dari memori orang terdahulu dan turun ke genarasi kemudian tetap utuh dan tidak dapat disorok-sorok.

Ini sama halnya dengan keaiban yang pernah dilakukan oleh tentera Belanda, tentera Inggeris dan tentera Amerika di zaman dahulu sebelum merdeka. Semuanya hampir tidak pernah di catitkan di dalam buku sejarah hingga mereka kini seolah-olah tidak pernah berbuat apa-apa kesalahan dalam sejarah hidup manusia di bumi nusantara ini.

Bercerita kita ini bukanlah untuk mengembalikan rasa benci kepada penjajah itu. Bukan juga untuk mengalakkan dendam kesumat disimpan di sanubari. Bercerita kita ini hanya untuk mengingatkan bahawa derita dijajah pernah dirasai oleh datuk moyang kita. Anak isteri dimusnahkan hidup mereka dengan keaiban dan harta benda pula dirampas. Sewaktu kedatangan jepun pula, ada cerita tentang orang melayu yang tinggi ilmu kebatinannya hingga tidak luka dek peluru dan tak makan dek pedang samurai. Akhirnya mereka dikorbankan dengan penyeksaan cara lain hingga matinya amat menyeksakan.

Bila berlaku peperangan atau dalam keadaan diserang, makanan pula tentu amat berkurangan. Ada ketikanya begitu mendirgahayukan hingga ada yang terpaksa memakan ubikayu dan genjer genjer. Sewaktu penjajahan jepun di Tanah Melayu kebanyakan orang memakan ubi kayu sebagai makanan harian.  Zat makanan begitu kurang ditambah pula pekhidmatan perubatan yang mendaifkan menambah lagi sengsara dan derita rakyat di waktu itu. Di Indonesia pula di beberapa tempat yang begitu mengharukan perasaan mendengarnya tentang sengsara dan derita akibat penjajahan. Hingga terbit penciptaan lagu bertajuk Genjer genjer yang menceritakan derita dan sengsara akibat kurang bahan makanan.

Belajarlah dari sejarah agar kita sentiasa berwaspada dan tidak lupa diri. Belajarlah dari sejarah akan perlunya umat bersatu dan menguatkan barisan. Kesenangan masa kini bukanlah kekal sifatnya. Jangan biarkan sejarah berulang akibat pesonanya umat pada senang yang ada. Bersatu dan binalah kekuatan diri dengan Islam sebagai pedoman jika kita tidak mahu episod genjer-genjer dan ubi kayu berulang semula. Jangan biarkan hasad, dengki dan perpecahan umat menjadikan kita melata di bumi sendiri

Di Tanah Melayu pula, kesulitan akibat penaklukan tentera Jepun ditambah lagi dengan kemasukan bintang tiga setelah tentera jepun terpaksa mengalah.dengan peristiwa di Hiroshima.

Inilah tujuan kita bercerita. Sejarah jangan dilupakan agar kita sentiasa bersyukur dan menjaga kurniaan Allah semoga tidaklah kita terlingkung di dalam golongan yang kufur nikmat. Andai kita kufur nikmat Allah tentu segalanya akan di tarik balik. Derita pasti berulang bersama sejarah yang terbukti pernah berulang-ulang dalam hidup manusia sejak nabi Adam a.s lagi.

Semoga kita semua selalu beringat, beringat sebelum terjadi, sudah terjadi salah menyalah tak berguna lagi.


riwayaterakru

Gendjer-gendjer
Gendjer-gendjer nong kedo'an pating keleler
Gendjer-gendjer nong kedo'an pating keleler
Ema'e thole teko-teko mbubuti gendjer
Ema'e thole teko-teko mbubuti gendjer
Oleh satenong mungkur sedot sing toleh-toleh
Gendjer-gendjer saiki wis digowo mulih

Gendjer-gendjer esuk-esuk didol neng pasar
Gendjer-gendjer esuk-esuk didol neng pasar
Didjejer-djejer diuntingi podo didasar
Didjejer-djejer diuntingi podo didasar
Ema'e djebeng podo tuku gowo welasar
Gendjer-gendjer saiki wis arep diolah

artinya :
Genjer-genjer ada di lahan berhamparan
Genjer-genjer ada di lahan berhamparan
Ibunya anak-anak datang mencabuti genjer
ibunya anak-anak datang mencabuti genjer
Dapat sebakul dipilih yang muda-muda
Genjer-genjer sekarang sudah dibawa pulang

Genjer-genjer pagi-pagi dibawa ke pasar
Genjer-genjer pagi-pagi dibawa ke pasar
Ditata berjajar diikat dijajakan
Ditata berjajar diikat dijajakan
Emaknya jebeng (saya) beli genjer dimasukkan dalam tas
Genjer-genjer sekarang akan dimasak


Kesah di sebalik lagu Genjer genjer

"Genjer-genjer" adalah lagu popular berbahasa Osing yang dicipta oleh seniman asal dari Banyuwangi, sebuah daerah di Indonesia yang bernama Muhammad Arief, pada tahun 1940-an.

Pada masa pendudukan Jepun di Indonesia (1942-1945), petani di desa sama sekali tidak mampu bercucuk tanam karena kebanyakan kaum lelaki dikerahkan untuk mendukung romusha. Akibatnya kekurangan bahan untuk makanan dan orang terpaksa memakan segala yang tersedia di lingkungan rumah. Ramai di antara mereka mengambil genjer, suatu tumbuhan meliar di sawah. Lagu ini mempotretkan situasi kesulitan di waktu  itu.

6 comments

  1. umihoney // May 24, 2010 at 6:48 PM  

    bagus postingnya..dalam bahasa melayu di panggil apa?

  2. Cheqna // May 26, 2010 at 7:06 PM  

    generasi sekarang walaupun di dalam negara yang sudah merdeka, sebahagiannya minda dijajah..

    semoga selalu ada peringatan2 sebegini..

    keep on posting Rad!

  3. ps // May 26, 2010 at 10:36 PM  

    kalau tak silap di sini di panggil keladi bunting, selalunya tumbuh di kawasan yang berair, paya dan sawah. Ni kalau tak silaplah berdasarkan pemerhatian je :)

  4. ps // May 26, 2010 at 10:38 PM  

    Ada masanya minda dijajah dan ada masanya menyerah diri untuk dijajah terutama bagi yang menjadikan aliran muzik sebagai cara hidupnya- my 2 sen opinion.

  5. ps // May 26, 2010 at 10:41 PM  

    tambah sikit :) budaya dari aliran muzik dijadikan cara hidup.

  6. Cheqna // May 27, 2010 at 7:07 PM  

    :-)

Labels