terang malam ini, lampu di syiling menyala. terang rumah ku, anak-anak boleh baca buku dan aku boleh terus berkarya biar pun aku hanya syok sendiri membaca apa yang ku luahkan di skrin komputer buruk ku ini.

aku sasterawan jiwa ku sendiri, menulis dari pancaran cahaya nurani atas ilmu yang tidak ku miliki. Syukur aku ke hadrat Ilahi limpah kurnia memberi ilham menembusi hati. melihat mataku ini di balik rohani akan jasmani melengok tari kehendak hati. ada dosa sedang diukir ada pahala sedang dinukil.

ku tahu mana salah silapnya biar pun aku sendiri sering teruja. aku lelaki punya nafsu di dalam dosa jiwaku lesu. aku lelaki punya hati melihat mati sebagai hidup kekal abadi. tertanya aku bagaimana diri ku di sana nanti

di bawah sinaran cahaya lampu ini masih aku asyik terfikir bagai mana agaknya hidupku sesudah mati.

andai bekalan elektrik ini terhenti, tentu gelap gelita mencengkam sunyi malam ini. di sana nanti, di alam barzakh apa pula sumber cahaya. ohh aku cuba mengingati apa yang pernah aku pelajari.

hasil resolusi otak dan minda senteng ku ini, dari jasmani merentasi rohani, nuraniku berbisik ...

tunjukan aku jalan yang lurus, Ya Allah. ingatkan aku bila jalan ku bengkong. semoga aku berkarya kerana mu Tuhan, agar tidak mati ku nanti beroleh fitnah atas tulisanku yang terpahat di ruang ciber ini nanti.

agar tidak nanti beroleh dosa sepanjang masa sedangkan aku tidak bisa kembali ke sini lagi..

amal satu ini bersambung di amal 2..


Amal 2 sambungan dari amal 1

untuk diri ku sendiri ingin ku khabarkan sesungguhnya di dalam kubur nanti tiada bekalan elektrik.

terang gelap kadarnya; amalan di dunia ini, andai anak-2 ku soleh dan berdoa untuk ku dan andai ada amal jariah yang ku semai sewaktu aku di dunia ...

di dalam rumah ku sendiri bila lampuku padam, sesak nafas ku di dalam gelap gelita tak nampak apa. ini hanya jalan ku berfikir sedangkan di sana nanti suasananya tentu tak serupa. tak kan sama gelap di alam barzakh dgn gelap di alam dunia.

apakah usaha ku hingga dapat ku miliki ke tiga-tiganya sekali nanti, agar hidup ku di barzakh terang benderang..

tolonglah aku Ya Tuhan .. tiada daya diri ini melainkan cuma sekelumit usaha, itu pun dengan izin Mu. Tak kan terang hanya sekadar usaha ku, hanya rahmat Mu bisa menyelamatkan aku dari kegelapan itu.

Kasihan ni lah aku, tolong lah aku dan selamatkanlah aku... ku pohon dari Mu agar tidak aku tergolong dari mereka yang hampa..

2 comments

  1. Cheqna // February 17, 2012 at 10:01 AM  

    Assalamualaikum,

    Amiin pada doa2 Rad...dan semoga ada bekalan "letrik" yang lain yang akan menyinari dalam kegelapan..

    teruskan menulis, dan semoga menjadi peringatan kepada pembaca..InsyaAllah.

  2. Hati Curio // February 19, 2012 at 6:46 PM  

    untuk kita semua harap terang benderang hendaknya :)

Labels